Cari

Mulai sekarang saya lebih fokus untuk mengurus naspard.net :) terima kasih atas segala pelajaran dari kamu untuk saya dengan blog ini.

Contoh Itu Harus Dicontohkan

Entah, kenapa hari hari iini postingan kok rada genah (ind : bener), kecuali postingan sebelumnya yang ngejawab PR dimari. Kalau gak salah sih, karena emang kerjaan yang akhirnya selesai. Hingga waktu bos datang buat ngecekin pegawainya ditempat magang saya, sukanya kalau gak bicara bisnis yah berbicara tentang gaya hidup Indonesia.

Nah dari seringnya saya diajakin rapat oleh beliau, pernah sekali waktu yang membuat saya tercengang. Beliau sih kelihatannya atheis cuman setidaknya adalah benernya dari apa yang beliau katakan. Salah satunya tentang bagaimana pemberihan contoh yang benar dan tepat. Yang memang masih banyak yang salah dalam ngelakuinnya.

Gambar disempil darisini

Dari agama saya sendiri, yang kita ikutin adalah nabi Muhammad SAW. Dimana beliau selalu memberikan contoh sebelum beliau memberikan saran. Nah dari sini telah jelas, berikan contoh setelah diri sendiri menyontohkannya.

Nah kembali kepada Indonesia, Berapa banyak yang menyuruh untuk begini untuk begitu cuman tidak dicontohkan oleh penyuruh. So pasti banyak sekali, apalagi kalau ditarik pemerintahan, dari bilangnya kerakyat apa eh dianya ngapain. Dan yang paling parah tentunya pembimbing antara dosa dan pahala, udah banyak sekali yang terbebani dengan ucap ucapannya namun sang pengucap enggak juga sadar dia sudah ngerjain atau belum.

Yah itulah negara kita, yang masih terpuruk pada kesalahan itu. Walaupun jujur saya terkadang begitu, namun dengan penulisan ini. Berarti tekad kuat saya untuk membenahi diri. Namanya manusia yang memang masih banyak salah. Cuman jangan sampai dengan status banyak salah mengulang untuk berulang kali, itu salah kaprah namanya.

Jadi sebaiknya, Sebelum berkata kita pikirkan dulu itu sudah benar atau belum, setelah memikirkan, jika ingin menyuruh, pikirkan lagi, dia sudah bisa atau belum dan apakah kita mampu untuk memperlihatkannya kalau suruhan kita itu memang bisa dilakukan.

So, Kejadian kejadian itu adalah contoh nyata. Dan biarkan contoh contoh tersebut semakin membuat kita dewasa hingga menjadi bijak.

Sekian postingan genah kali ini,
Dan postingan sobat yang juga membuka matahati dari kehidupan.
Thank's udah berkenan untuk berkunjung kemari :)

16 comments:

  1. Dan memberi contoh, harus selengkap lengkapnya.. wkwkw.. #maunya.. :D

    ReplyDelete
  2. jadi intinya lebih mengedepankan praktek atau bisa lebih tepat dibilang lebih ngena praktek daripada teori? ummm

    ReplyDelete
  3. postingan waras di akhir pekan.
    kebanyakan orang memang seperti itu, kalau ditempatku di sebut haji jarkoni, ngajari tapi ora ngelakoni (mengajari tapi tak melaksanakan/memberi contoh)

    ReplyDelete
  4. benar itu bro.
    ane disuruh solat sama paman, padahal paman ane blum solat
    gimana tuh

    hhahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. intinya gini kali om, anda harus lebih baik dari paman anda :D *sotoy

      buat admin, nice share ya :D

      Delete
  5. Manusia tempatnya salah dan lupa. Jadi, kalau dia bisa ingat, berarti dia hebat. #eh #apasih? wkwkwkw.

    Salam.

    ReplyDelete
  6. ga hanya mereka aja rul, orang tua juga banyakan gitu... nyuruh anak2 nya jangan mereok, eh malah merokok. hahahhaha.... lucu liatnya... :D

    ReplyDelete
  7. Rul, tumben lo gak eror, emang bner, kita harus menjadi contoh untuk orang lain. Jangan nanti orang lain ngomong ke kita gini: "Ah, lo aja gak pernah, mau ngajar2in gue!"

    ReplyDelete
  8. ya iyalah kalo gak dicontohin gimana sebagai bawahan mau mlakukannya dengan baik?ya tohh

    ReplyDelete
  9. Kalo mampir disini banyak Ilmu yang bermanfaat yang bisa diambil!!
    MANTAAFFF... I like it!!!
    Sepertinya contoh yang baik itu adalah Rosulluloh SAW.
    Karna Beliau selalu memberi contoh yang baik dulu sebelum menyarankan kepada Sahabatnya.
    Dari situ saja Kita terkadang malah terbalik, menyuruh dulu sebelum mencontohkan.
    Yang justru membuat bingung yang disuruh. Jadinya bisa salah paham deh.
    Apa yang disuruh tak seperti yang diharapkan, dan akhirnya yang disuruhlah disalahkan!!.
    Nah lo, bingung kan??
    SAMA!!
    PizZ.. (gak nyambung)

    ReplyDelete
  10. praktek kaga segampang teori...:D

    ReplyDelete
  11. yeah, kadang saya mengeluh gitu, tapi juga sapa tau org yg pernah saya suruh pernah mengeluh seperti apa yg saya keluhkan, mulai dari diri sndiri saja, semoga bisa jadi lebih baik ^^
    thanks mas naspard..

    ReplyDelete
  12. traktek dlu yok . .. . .. . makan kaman wkwkwkkwkkk

    ReplyDelete
  13. iya laahh..
    kalo cuma nyuruh begini-begitu sapa aja bisa, tp yg nyuruh skaligus bisa praktekin itu yg ada siih, tapi jarang ketemu
    =P

    ReplyDelete
  14. ugh lagi galau nih... ga bisa komen...
    bilang selamat malam aja deh... :)

    ReplyDelete
  15. haha iya mas, saya IT juga. ada pin gk? sapa tau bisa kontakan :))

    ReplyDelete

Sudah baca, buruan komentar donk!
Jangan lupa komentar kamu saya moderasi terlebih dahulu.