Cari

Mulai sekarang saya lebih fokus untuk mengurus naspard.net :) terima kasih atas segala pelajaran dari kamu untuk saya dengan blog ini.

Berharga namun tak berdaya

Ada apa dengan tema diatas?
yuk mari lanjutin baca, buat mengetahui unek - unek saya yang terjadi belakangan ini.

Jadi garis besarnya seperti ini sob, project yang selama ini saya pegang secara bertahap selalu ada masalah, dari mulai error server ngadat, koneksi pooling, database gak ke deploy, dan apalah. yang pokoknya sudah teraduk rata bagai bumbu ayam goreng #sedapnyo. Nah disaat ini nih, para develop software musti bersabar dengan cengkaraman, entah dari tester, manager, sampai client. Yah mau gak di cengkram gimana. si tester mikirnya ini error itu error cuman gak tahu betapa sulit algoritmanya.

Disisi lain, si manager udah terlanjur tutup hati. Kan pemikiran dari manager sendiri. "Kamu udah saya bayar, pokoknya, urusinlah. Bagaimana itu jadi aja!" singkatnya seperti itu sih. Nah dari sisi client lebih jelas lagi. "Sudah dibayar, kok jadinya seperti ini?".

Terus sambungannya sama tema?
Kembali ke jiwa developer software yang lagi terkena biusan outsourcing project, entah outsource ditempat atau diluar tempat. Bagaimanapun tanggung jawab terbesar terletak pada develop yang bagaimana caranya software yang bisa dibaca manusia dijadikan sebuah perangkat lunak yang bisa diguanakan dengan manusia(client). tanpa ada error dan permintaan yang kadang terus bertamabah, kadang pertambahan ini diambil dari kelalaian develop. jadi develop disini jadi sesuatu yang sangat berharga jika ada gangguan pada programnya, namun tak berdaya ketika cengkraman client terus menerus. Namun untungnya program ditempat magang si tester dan si manager tak lebih galak, dan bahkan memiliki pemikiran yang komplek. Karena satu kumpulan kali yah.

gambar disempil dari facebook "Trust Me, I'm an "Engineer""
Jadi, bagi sobat para develop software.(yang develop loh yak, yang bukan boleh juga sih :D ).
ada tips trik dari saya nih (dicoba monggo (silahkan) gak dicoba wocoen (bacalah):

1. Jadikan error bagaikan sebuah misteri (seperti film the davinci code gitu loh), Jadi code yang kita tulis harus kita selesaikan. Atau anggap saja kita adalah detektif yang telah dibayar untuk sebuah misi yang mulia. Jadi jika menemukan code error 500, 404 anggap saja itu kode kode yang berisikan fakta :D.

2. Jika memang ide belum tercetus, atau masih ngadat. Boleh tuh menyingkir ke hobi ringan untuk dapat inspirasi, karena ingat develop perlu otak yang fresh untuk membuat algoritma algoritma program yang komplek dan simple (itu modeku sendiri sih :D) seperti : nyanyi sambil gitar (seperti senior saya), nge game(saya sendiri), atau memikirkan ketika dikamar mandi(ini sudah menjadi inspirasi terbanyak, dimulai dari saya sendiri hingga sejarah membuktikan, aristoteles dengan teorinya terdapati ketika dia berada dikamar mandi).

3.  Yakini bahwa masalah tersebut akan terselesaikan. Nah penjelasan ini udah banyak sekali dibahas, dan saya yakin pahamlah dengan kata kata diatas.

Sepertinya namanya tips and trik itu banyak sekali kalau disinggung yah, jadi beberapa hal penting saja deh.

Sudah malam sepertinya, si lepiku musti istirahat nih. sudah seharian menemani untuk memikirkan beberapa code baris, yang alhamdulillah sudah selesai dan semoga memang tuntas dari masalah error.

Sekian dari saya, happy blogging and keep your positive thingking :D


19 comments:

  1. Maahhss, maaf ya saya gak ngerti bacanya. Hihihi kabur ahhh~

    ReplyDelete
  2. itulah sedikit unek2 ya, dan kadang menjadi ketakutan juga tapi banyak jalan menuju roma sukses selalu buat abang

    ReplyDelete
    Replies
    1. sip bang, makasih banyak eaaaa

      Delete
  3. Bahasamu udah kayak orang bisnis aja, Rul. Pake develop, meneger dan apaalh itu namnya, bkin kita gak ngerti. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hadah, entar saya kasih bahasa user friendly dah, pokoknya posting dulu :D

      Delete
    2. iya nih.. jadi bisnisman nampanya dikau Rul...
      sampe nggak mudeng aye bacanyeee.. -____-

      Rul, kalo udah kaya raya, jangan lupain sobat bloger lu yang suka komeng geje ini yeee

      semoga kesuksesan selalu menyertaimu Rul #bijaksana

      Delete
  4. Weww...bisa tidur nyenyak lagi dong :D
    abinya apikaa makin dewase aje cara berpikirnye ^_^ *kerenn

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih :D hwakakaka,
      ah apika masih bayi kok umi imah :D

      Delete
  5. wkwkwk kek rantai makanan ya,si developer jadi produsennya wakakaka kasian amat yang developer

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang gitu lah namanya juga korban huhuhuhu

      Delete
  6. Mantap, inspirasi TA gw nih bung naspard.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga TA sukses ya sob :D

      Delete
  7. aku ga ngertiiiii... *baca dengan ga *aku ga punya pulsa* v^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. nguahaha, ya udah sini mbak adik kasih pulsa :D

      Delete
  8. Haddeh... bahasaaanya book
    Anak ekonomi ngangguk2 ajadah :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan ekonomi tante, cuman ini versi developer software anak IT -_-

      Delete
  9. aku iri dengan pengalamanmu kisanak

    ReplyDelete
  10. hadehh.. ni lagi ngomong apaan.. ane nggaa ngerti ttg softwarer2ann.
    bukan anak TI wkwkwkkkwk

    ReplyDelete

Sudah baca, buruan komentar donk!
Jangan lupa komentar kamu saya moderasi terlebih dahulu.